Bahasa Minang yang Digunakan Sehari-hari

 

Ranca banaaa, Uniii~” (baca: Bagus sekali, kak~)

Biasanya kalimat itu yang sering diucapin sambil ngacungin dua jempol pas perut kenyang setelah diisi nasi Padang. Dan seharusnya nasi Padang itu masuk nominasi keajaiban dunia karena, ya cewek Minang elok bana. Nikmat mana lagi yang bisa didustakan saat kekenyangan makan nasi Padang?~

Hmm.. jadi laper, kan, tuh. Okay, sambil ngebayangin nikmatnya tiap suapan nasi Padang, seru nih kita belajar bahasa Minang yang digunakan sehari-hari. Menurut Kanda, bahasa Minang itu unik dan bermanfaat buat dipelajari.  Siapa tau suatu hari kamu main ke daerah Minang atau kamu punya gebetan orang Minang, kan, asyique tuh ngobrolnya pakai bahasa daerah dia. Jadi lebih akrab dan dia mikir kamu belajar bahasa daerahnya buat seriusin dia gitu. Cailaaah, bisa aje modusnya, retakan spion.

Yuklah, kita mulai baraja baso Minang~ (belajar bahasa Minang)

Angka

1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10: ciek, duo, tigo, ampek, limo, anam, tujuah, lapan, sambilan, sapuluah.

11, 12, 13, 14, 15: sabaleh, duo baleh, tigo baleh, ampek baleh, limo baleh, dst..

20, 30, 40, dst = duo puluah, tigo puluah, ampe puluah..

Belas: baleh.

Puluh: puluah.

Ratus: ratuih.

Ribu: ribu.

Kata ganti subjek

Aku: Ambo, Awak, Denai. Bisa juga Aden, atau katakanlah artinya ‘gue’, agak sedikit kasar. Cewek nggak boleh pakai kata Aden. Haram hukumnya. Kalo cewek ‘aku’-nya lebih sering menggunakan suku kata bagian akhir namanya. Misanya, Seruni. Maka dia menyebut dirinya ‘i’, contoh, “I ikuik Amak balanjo” yang artinya: Seruni ikut Ibu belanja.

Kamu: Hmm…, sebenarnya orang Minang itu jarang menggunakan kata ‘kamu’, mereka lebih suka menyebut nama lawan bicara langsung. Lebih sopan gitu, dan karena jiwa rantau orang Minang yang mengharuskan mereka hapal banyak nama orang. Ada sih buat nyebut kamu, sebut aja, Wak atau Ang. Tapi ini kesannya kasar.

Kita: Kito.

Dia: Inyo.

Ibu: Amak

Ayah: Abak

Adik: Adiak.

Panggilan cewek yang lebih tua: Uni.

Panggilan cowok yang lebih tua: Uda.

Om: Ajo.

Tante: Etek.

Kakek: Antan, Anduang, atau Inyiak.

Nenek: Enek, atau Inyiak.

Kata Petunjuk

Ada: Ado

Ini: Iko.

Itu: Itu.

Sini: Siko

Sana: Sinan

Situ: Situ.

Jangan: Jan

Belum: Alun

Sudah: Alah

Saja: Se

 

Kata tanya

Apa: A. (contoh, “A, Kaba?” Arti: Apa kabar?)

Bagaimana: Ba’a. (contoh, “Ba’a urusanyo?” Arti: Bagaimana urusannya?)

Berapa: Bara. (contoh, “Bara, Da?” Arti: berapa, kak?)

Di mana: Dima. (contoh, “Dima Ang?” Arti: Di mana lo?)

Dari mana: Darima. (contoh, “Darima inyo?” Arti: Dari mana dia?)

Mana: Ma. (contoh, “Ma Amak?” Arti: Mana ibu?)

Siapa: Sia. (contoh, “Sia namo wak?” Arti: Nama lo siapa?)

Mengapa: Manga. (contoh, “Manga manangih?” Arti: Mengapa menangis?)

Kapan: Bilo. (contoh, “Bilo ka siko?” Arti: Kapan ke sini?)

Kenapa: Deka. (contoh, “Deka wak putuih?” Arti: Kenapa lo putus?)

 

Pengubahan kata akhiran –at jadi –ek.

Sebagian besar kata yang akhirnya -at dalam bahasa Indonesia berubah jadi berakhiran -ek dalam bahasa Minang.

Tempat: Tampek.

Dapat: Dapek.

Lambat: Lambek.

dll

 

Tapi ada juga yang beda.

Berat: Barek

Cepat: Capek (nah, tiati salah nangkep artinya)

Penat: Panek.

dsb..

 

Pengubahan kata akhiran -ir jadi -ia

Air: Aia.

Alir: Alia.

Pelintir: Palintia.

Cibir: Cibia.

ddddgmz..

 

Pengubahan kata akhiran -as jadi -eh.

Beras: Bareh.

Gelas: Galeh.

Jelas: Jaleh. (contoh, “Alah jaleh?” Arti: Udah jelas?)

Panas: Paneh.

dll..

 

Pengubahan kata akhiran -ur jadi -ua

Baur: Baua.

Tabur: Tabua.

Lebur: Labua.

dsb..

 

Pengubahan kata akhiran -uh jadi -uah

Peluh: Paluah.

Bunuh: Bunuah.

dddgmz..

 

Pengubahan kata akhiran -ut jadi -uik.

Rambut: Rambuik.

Laut: Lauik.

Takut: Takuik.

Ikut atau Turut: Ikuik/Turuik

Perut: Paruik (contoh, “Paruik awak lapa..” Arti: Perut gue laper..)

Semut = Samuik

Lanjut: lanjuik~

 

Lanjuik, yo?~

 

Pengubahan kata akhiran -uk jadi -uak

Keruk: Karuak.

Beruk: Baruak.

Buruk: Buruak.

dll..

 

Pengubahan kata akhiran -us jadi -uih

Putus: Putuih.

Alus: Aluih.

Kurus: Kuruih.

dsb..

 

Pengubahan kata akhiran -ung jadi -uang

Bingung: Binguang. (contoh:

Termenung: Tamanuang.

Kangkung: Kangkuang.

ddgmzz..

 

Pengubahan kata akhiran -ih jadi -iah

Lebih: Labiah.

Pedih: Padiah.

Letih: Latiah.

Putih: Putiah. (contoh, “Putiah bana gadih itu..” Arti: Putih banget gadis itu..)

dll..

 

Pengubahan kata akhiran -ap jadi -ok

Gelap: Galok.

Sulap: Sulok.

Tangkap: Tangkok.

dsb..

 

Pengubahan kata akhiran -ing jadi -iang

Kuning: Kuniang

Pening: Paniang. (contoh, “Paniang kapalo, Uda.” Arti: Pusing kepala abang~)

Kucing: Kuciang.

Kuping: Talingo. (EAAAA, pasti ngiranya ‘kupiang’ ya~)

dddgmz..

 

Pengubahan kata akhiran -il jadi -ia

Ganjil: Ganjia.

Pentil: Pantia. (hati-hati salah sebut jadi terdengar ‘pantek’ itu kata yang kasar banget buat orang Minang.)

Sambil: Sambia.

dsb..

 

Pengubahan kata akhiran -is jadi -ih

Gadis: Gadih.

Manis: Manih.

Nangis: Nangih.

dll..

 

Whoaaa, banyak juga ya? Seru, kan? Awal-awal belajar emang banyak hapalannya, bikin ling-lung, tapi pas kamu interaksi langsung sama teman yang orang Minang, pasti cepet lancarnya. Mereka juga akan dengan senang hati ngajarin kamu bahasa daerahnya, ciyus deh.

 

Nih, Kanda udah bisa dong dikit-dikit nyusun kalimat bahasa Minang, misalnya, “Muko Awak sarupo cirik jawi~” artinya: Wajahku mirip ciri-ciri orang sukses. Nggak percaya? Silakan tanya aja sama temenmu yang orang Minang, katakanlah dengan nada bangga, dia pasti tersenyum menatap kamu~

 

Well, segitu dulu ya barajo baso Minangnya. Coba dong tulis kalimat dalam bahasa Minang yang kamu susun di kolom comments~

Minangkabausiana

Support

Hubungi Kami

Perpustakaan dan Kearsipan

Provinsi Sumatera Barat

Jl.Diponegoro No.4 Padang

Sumatera Barat, Indonesia

P: (0751) 21607 Fax. 0751-35646

JoomShaper