RABAB

 


"Rabab Darek" tumbuh dan berkembang di daerah darek Minangkabau meliputi Luhak Nan Tigo sedangkan "Rabab Piaman" berkembang di daerah pesisir barat Minangkabau, yang meliputi  daerah tepian pantai. Pasisia Selatan sebagai wilayah kebudayaan Minangkabau yang menurut  geohistorisnya di klasifikasikan kepada daerah "Rantau pasisia" yang cakupan wilayah tersebut sangat luas dan didaerah inilah berkembangnya kesenian Rabab Pasisia. Rabab Pasisia ditinjau dari aspek fisik pertunjukanya memiliki spesifikasi tersendiri dan ciri khas yang bebeda dengan rabab lainya. Terutama dari segi bentuk alat mirip, dengan biola (alat musik gesek barat) secara historis berasal dari pengaruh budaya portugis yang datang ke Indonesia pada abad ke XVI melalui pantai barat Sumatra.


Dalam rabab memiliki komposisi tersendiri tergantung kepada lagu yang diinginkan dengan memainkan lagu yang bersifat kaba sebagai materi pokok. Lagu yang lahir tesebut merupakan ide gagasan yang berasal dari komunitas masyarakat yang berbeda namun ada dalam daerah yang sama. Rudi Nofindra, Rabab Pasisia.... Yo Nan Tanamo Seperti masyarakat Pasisia sendiri, mempunyai persepsi tersendiri terhadap kehadiran kesenian ini yaitu Rabab Pasisia yang populer sekarang di mata masyarakat baik itu dilihat dari segi iramanya maupun dendang yang khas yang juga merupakan visualisasi atau penjelmaan dari sejarah hidup dan kehidupan masyarakat Pasisia Selatan, karena daerah ini telah lama menjadi jajahan di masa lalu

 

Minangkabausiana

Support

Hubungi Kami

Perpustakaan dan Kearsipan

Provinsi Sumatera Barat

Jl.Diponegoro No.4 Padang

Sumatera Barat, Indonesia

P: (0751) 21607 Fax. 0751-35646

JoomShaper